Camera Talk

2:48 PM


“Kak, fotonya bagus. Kameranya apa? Kak, editnya pake apa?”, kalimat-kalimat itu sering kali dipertanyakan di setiap postingan Instagram gw. Sometimes people tend to judge by what gear that I’m using. Forgetting the most essential part behind it, which is the human skill itself. Tapi kali ini gw gak mau menceramahi kalian karena gw juga bukan master of photography. Gw bukan fotografer professional, gw juga amatiran seperti kalian. Belajar fotografi dari tahun 2011 cuma modal pake kamera handphone, beralih ke kamera mirrorless di tahun 2014 dan mulai saat itu gw melatih skill lebih dalam lagi untuk mendapatkan foto dengan kualitas baik.

Foto bagus itu selera, tetapi foto dengan kualitas baik itu tentunya memerlukan teknik yang pas. Settingan aperture, shutter speed, angle, framing dan lighting. Semua faktor ini sangat menentukan kualitas sebuah foto. Masalah seperti apa objeknya, itu kembali pada style dan selera masing-masing. Hingga pada akhirnya, editing diperlukan untuk finalisasi sebuah foto sebelum di-upload di Instagram. Ada yang suka tone monochrome, faded, vibrant, bright, clean, semuanya tergantung selera.

Kalo kalian liat feeds Instagram gw dari awal banget, gw udah menjalani proses yang cukup panjang. Dari vibrant dengan warna colorful, HDR, sampe akhirnya sekarang gw bikin tone sendiri sesuai selera gw. Gw lebih suka desaturate dengan sedikit faded untuk feeds gw. Untuk aplikasi editing, gw selalu pake Lightroom, VSCO dan Snapseed. Lightroom (seringnya Lr di laptop, tapi kalo kepepet Lr di handphone juga kepake) untuk perbaikan editing standar dari raw file, VSCO gw selalu pake filter A6/A7/A9 dan pengaturannya tergantung selera lagi. Finishing ada di Snapseed, toolsnya yaitu ambience dan details structure. Inilah aplikasi editing yang selalu gw pake.

Next, inilah yang gw tunggu-tunggu, setelah gw mencoba selama beberapa bulan akhirnya gw yakin untuk beralih dari kamera lama ke kamera gw sekarang ini. Nikon D810, yuuup betul tipe ini bukan tipe terbaru tapi untuk masalah specs ‘ajiiiiiib’ banget kualitasnya. Banyak yang bertanya kenapa beralih ke DSLR dengan body yang lebih berat ketimbang mirrorless yang lebih compact. Buat gw masalah berat dan body yang lebih besar gak masalah, selama kualitas dari foto yang mumpuni buat kebutuhan gw. Salah satu kelebihan yang gw suka dari body Nikon D810 ini adalah tahan bantingnya di segala kondisi cuaca dan medan, karena gaya traveling  gw yang lebih ke adventure rather than luxurious. Sedangkan untuk lensa, lebih menyesuaikan kebutuhan. Gw paling suka capture the moments of landscape, human interest dan street photography. Jadi lensa yang menjadi andalan gw adalah 24-70 mm f/2.8E ED VR dan untuk supporting lainnya ada 14-24 mm f/2.8G untuk wide angle, 70-200 mm f/2.8G untuk tele  dan lensa fix 85 mm f/1.4G untuk portrait.


Barang wajib yang ada di tas gw selama traveling adalah kamera Nikon D810 dengan 3-4 lensa sekaligus yang gw bawa dan laptop (coffee press tumbler gw juga inframe karena ngopi jadi hal yang wajib setiap harinya…hehehe). Berat udah pasti, tapi gw akan sangat menyesal saat traveling kalo gw kehilangan moment yang gw inginkan karena gear gw yang terbatas. Dengan Nikon gw ngerasa sangat terbantu sebagai photo entuasiast, yang mulai belajar fotografi dari otodidak. Sekarang akhirnya gw dengan bangga dinobatkan sebagai salah satu “Nikon Icon Official Indonesia”.

Ini bukanlah hal yang mudah untuk didapatkan, trust yang diberikan oleh Nikon kepada gw ini menjadi tanggung jawab dan motivasi ke depannya untuk memberikan hasil yang terbaik. Tentunya sambil berbagi info, tips, pengalaman dan ilmu ke teman-teman di dunia fotografi atau Instagram. Manusia tidak akan pernah miskin dengan berbagi, malah akan membuat kita semakin kaya ilmu dengan berbagi. Sharing is caring, right? Wiiiiihhhh ga berasa neh gw udah cukup panjang menulis artikel tentang fotografi di blog. Mungkin akan lebih asik ditutup dengan hasil foto- foto yang gw abadikan dengan kamera Nikon gw ini. Bagi yang ingin bertanya, silahkan meninggalkan komen di bawah ini. Thank you guys and enjoy!!





















































You Might Also Like

23 comments

  1. Kak mau tanya masih bingung untuk nentuin momen yang pas buat foto itu tips nya gimana kadang ngerasa moto apa gitu gak pas dihati hehe terimakasih

    ReplyDelete
  2. Bagus bang keren ngedit nya pas gitu, btw klo pake hp yg bagus buat edit apk apa ya?

    ReplyDelete
  3. Keren edit nya pas, btw klo pke hp yg bagus apk apa ya buat edit bang?

    ReplyDelete
  4. Waaa thankyouuu mas sharing2nyaa.

    terus selalu menginspirasi mas dion.

    ReplyDelete
  5. Very inspired! jadi nambah ilmu dan wawasan tentang fotografi, thank you Mas Dion. Sukses terus untuk hobby yg berkualitas dan menginspirasi.

    ReplyDelete
  6. Very inspired! Jadi nambah ilmu dan wawasan tentang fotografi, thank you Mas Dion (sok kenal hehe). Sukses terus untuk hobby yg berkualitas dan menginspirasi.

    ReplyDelete
  7. Ajib nih Koh. Mau tanya nih, gw mau coba yg kaya monochrome gtu feed nya. Jadi hasil fotonya bisa alus dan putih lembut gtu. Boleh kasih saran gak?

    ReplyDelete
  8. Ko dion, apa editing di setiap foto itu perlu atau kt bs pake hasil foto yg natural..maklum pemula kurang ngerti soal editing jd kdg apa yg kejepret ya udah, kalo sekiranya bagus yaudah haha. Thanks anyway for sharing, really helpful.

    ReplyDelete
  9. Kak mau tanya nih untuk ambil momen yang pas buat moto itu tipsnya apa ya ? Kan kadang kalo mau ambil momen gitu gak pas dihati hehe terimakasih kak :D

    ReplyDelete
  10. Sungguh menginspirasi kak dion, saya setia menunggu karya moment-moment selanjutnya :) Gbu

    ReplyDelete
  11. Webseries istri dari masa depan kapan tayang kak? Hehehe

    ReplyDelete
  12. Kak gini,aku kan dari banyuwangi ya,nah setiap kali nanjak ijen itu gak beranin bawa kamera sendiri,katanya sih kalau kena asap belerang itu lensa kameranya bakal jamuran emang bener ya kak? And by the way read my dm on instagram ayurelfdb please ��

    ReplyDelete
  13. Hi kak dion,aku mau nanya jadi gini rumah aku kan banyuwangi ya,kan disana ada ijen tuh,nah setiap kali aku kesana aku gak berani bawa kamera sendiri,katanya sih kalau kena asap belerang bakal jamuran lensanya,emang bener ya kak? And by the way bales dm aku kan di ig denngan akun ayurelfdb thankyou 😊

    ReplyDelete
  14. Ka gua salah satu orang yang selalu ngikutin aktifitas instagram lu ,gua pun suka bngt sama semua gambar yang lu potret dengan angle yang perfect di tambah effect yang ga berlebihan . Pokonya gua suka warna dari semua foto lu ka walaupun gua blm terlalu paham banget mengenai photography 👍👍👍👍

    ReplyDelete
  15. oooo mantap nih Bang. kalo lightroom ribet ga khususnya yang mobile

    ReplyDelete
  16. kak mau tanya nih untuk nentuin momen yang pas untuk difoto itu tipsnya gimana ya kadang kan kalo mau ambil foto gitu kurang pas dihati hehe terimakasih kak :D

    ReplyDelete
  17. waaahh keren bang.. gw jga pengguna nikon alias nikonian, hanya saja im newbi... artikelnya membantu sangat untuk memahami arti photography sesungguhnya, seni melukis cahaya..

    salam jepret,
    sesuapnasi.com

    ReplyDelete
  18. Halo mau nanya, kalau untuk fix lense, kenapa kak dion milih 85 mm dibanding 50 mm/ 35 mm? Bedanya emg apa?

    ReplyDelete
  19. Lebih pilih DSLR atau mirrorless ko? Alasannya?

    ReplyDelete
  20. Lebih pilih DSLR atau mirrorless ko? Alasannya?

    ReplyDelete
  21. Ijin share ko��
    Oh ya langgeng terus ya sama kak fiona nya ��

    ReplyDelete
  22. Terimakasih buat berbagai tipsnya kak,ditunggu tipsnya lg soal apa ya oh apa aja yg diperluin dan wajib dibawa pas travelling, tempat2 yg recommend. Thankyou ditunggu

    ReplyDelete

LIKE US ON FACEBOOK!